Home » » Aneka Tradisi Menyambut Ramadhan

Aneka Tradisi Menyambut Ramadhan

Posted by Blog Amri Evianti on Thursday, 4 June 2015

Marhaban Ya Marhaban, kalimat tersebut yang kini mulai mengiringi. Diawali dengan bulan sya’ban,salah satu bulan dalam kalender hijriyah yang mengisyaratkan bahwa bulan penuh berkah akan segera tiba yakni bulan Ramadhan.Aneka acara penyambutan dilaksanakan untuk menyambut penuh suka-cita bulan ramadhan. Salah satunya penyambutan ala tradisi jawa, meski kami tinggal di daerah Sumatra, tepatnya propinsi Jambi tidak serta merta kami meninggalkan adat leluhur. Adat atau sebuah tradisi dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia dijelaskan sebagai "adat kebiasaan turun-temurun (dari leluhur) yang masih dijalankan dalam masyarakat" salah satu tradisi yang masih dijalankan dari dulu hingga sekarang di daerah saya adalah :
1.      Padusan (Mandi)
Padusan diambil dari kata “adus” yang mempunyai arti mandi. Mandi disini adalah mandi yang dilakukan dengan keramas,tepatnya satu hari sebelum bulan puasa tiba, hal ini diartikan sebagai symbol penyucian diri dalam menyambut ramadhan. Dulu tradisi padusan ini dilakukan beramai-ramai di sungai, tapi kini sudah bergeser dengan padusan di rumah masing-masing.
2.      Membuat Kue Apem.
Apem adalah sejenis kue basah yang terbuat dari tepung beras, makanan ini kemudian dikenal masyarakat sebagai kue apem, konon katanya apem ini berasal dari saduran bahasa arab “affan” yang bermakna ampunan. Tujuan dari membuat kue ape mini secara tidak langsung sebagai bentuk permohonan maaf pada Allah dan kepada sesama manusia dengan symbol pembagian kue apem kepada para tetangga.
3.      Membuat Tumpeng
Tradisi satu ini memang masih penuh dengan pro kontra, terlepas dari itu semua, tradisi membuat tumpeng ini menjadi hal yang harus dilakukan untuk menyambut bulan ramadhan yang mana setelah nasi tumpeng didoakan, lalu dibagikan kepada sanak saudara.
4.      Saling Berbagi Makanan
Mendekati ramadhan tunggu saja untuk mendapat kiriman makanan baik dari tetangga maupun saudara, makanan disini berbentuk nasi dan lauk-pauknya. Hal ini dimaksudkan sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah masih diberi kesehatan dan umur panjang untuk berpuasa di bulan ramadhan.
5.      Ziarah Kubur
Berziarah ke makam sanak saudara yang telah meninggal dunia, hal ini bagi masyarakat sekitar sini menjadi wajib ketika ramadhan akan tiba. Meski sebenarnya ziarah kubur tidak tertentu harinya, tapi momen menjelang puasa dirasa momen penting untuk mengirim doa kepada keluarga yang telah meninggal dunia dan sebagai pengingat jika kematian dapat kapan saja berkunjung, dan selalu penuh dengan rasa syukur karena masih dapat mengikuti puasa ramadhan.
Aneka penyambutan tersebut tentunya sebagai wujud rasa syukur kepada Allah karena masih dapat dipertemukan dengan bulan ramadhan. Mengikuti sebuah hadist yang cukup populer “Barang siapa bergembira dengan kedatangan bulan Ramadhan niscaya Allah mengharamkan jasadnya dari neraka” hadist tersebut ditulis oleh Al Khubawi dalam kitab Durrotun Nashihin meski sebagian ulama’ ada yang mengatakan hadist ini maudlu’ karena penulis tidak menyebutkan sanad dan sumbernya, yang pasti penyambutan istimewa harus diisi dengan ibadah yang sebaik-baiknya dalam bulan Ramadhan.
Terlepas dari hal tersebut menyambut bulan Ramadhan penuh dengan sukacita menjadi hal yang wajar dilaksanakan, laiknya seseorang yang merindukan sesuatu yang selama ini didambakan, bagaimana kita tidak mendamba jika di dalam bulan ramadhan keberkahan selalu menyelimuti baik siang maupun petang. Di dalamnya juga terdapat satu malam yang begitu populer dan begitu dielu-elukan yakni malam lailatul qodar, yang mana satu malam mulia itu lebih baik dari pada seribu bulan seperti yang dijanjikan dalam surat Al Qadr.
Akhirnya, mari sambut Ramadhan dengan membuka lembaran baru, yang diisi dengan taubat yang sebenar-benarnya. Berbuat baik kepada seluruh manusia lainnya yang bisa memberi manfaat untuk sekitarnya. Menanti hadirnya Ramadhan layaknya tanah tandus menanti hujan, laksana gelap menyambut malam dan bagaikan si sakit sambut kesembuhan. Semoga kita dapat menemui Ramadhan hingga akhirnya menemukan sebuah makna tentang nilai spiritual maupun sosial. Wallohua’lam.



35 komentar:

  1. Aaamiiin. Makasih infonya. Btw emang lagi tugas di pulau Sumatera ya??! Berarti mba Amri dan keluarga ngelakuin ke 5 tradisi diatas dong??!

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama. emang sudah tinggal di sini, hehehe meski tidak semua tradisi dilakukan hehe, tapi masih ada , ayo kalau mau makan kesini dulu ke jambi kang hendra

      Delete
    2. Wah seru kayaknya, tapi jauh, hehehe....

      Delete
  2. kalau disini kebetulan jarang ada tumpengan mbak, memang dalam menyambut ramadhan banyak tradisi di berbagai wilayah indonesia

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah boleh main ke sini mas, nanti saya buatkan hehehe.

      Delete
  3. kayanknya saya baru mampir disini deh, salam kenal dulu mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi Purnama sering singgah di Kotaku mas, tepatnya saat bulan purnama hehe, salam kenal kembali

      Delete
    2. wakakaka bisa aja nih mbak

      Delete
  4. saya minta tumpengnya mbak, kayaknya enak tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah boleh, bukan kaya nya lagi emang sadapppp hehe

      Delete
    2. wakakakaka, kalau kaya semua orang mau mbak

      Delete
  5. ikut nyimak dulu deh, siapa tahu dapat ampaunya

    ReplyDelete
  6. kedatangan bulan puasa bisa kita rasakan saat tivi sudah sering tayang iklan sirup marjanx & abcx :D
    anyway, terlepas dari apakah kegiatan2 itu bid'ah atau tidak semoga kita dapat menyambut ramadhan dengan suka cita dan mempersiapkan amalan yg terbaik yaa
    salam :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget mas, semoga acara tersebut terhindar dari ketidakmanfaatan, dan selalu ada nilai kebaikan di dalamnya. salam kembali

      Delete
  7. ya ampuun, siang2 gini liat tumpengnya, bikin jadi laper deh :D

    iya bener, tradisi di tiap2 daerah memang beda untuk menyambut ramadhan. Tapi sebenernya tujuannya sama. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waahhh mbak ayu ayo kesini kita makan tumpeg bareng hehehe iya mbak saya setuju dengan kalimat terakhirnya hehe

      Delete
  8. bikin kangen tenan…
    disini ga pernah ada ritual apapun menjelang puasa
    lebaran pun tetap sepi nyenyet kaya di hutan…

    ReplyDelete
    Replies
    1. lagi di kalimantan ya pak? o ya pak saya pernah mampir ke blog bapak dulu, tapi kok saya nggak bisa baca postingannya ya, hanya gambar2 aja yang muncul hehe, malah curhat hehe

      Delete
    2. lah kok bisa..?
      orang lain malah bisanya liat tulisan doang gambarnya ga nongol
      kesambet kali yak..?

      Delete
  9. Kalo disini namanya munggahan mba kalo mau nyambut ramadhan :)

    ReplyDelete
  10. Sebentar lagi kita akan memasuki bulan suci ramadhan, apakah sudah ada yang siap *heh *kenapa jadi so bijak gini* hihi

    ReplyDelete
  11. Assalaamu'alaikum wr.wb, mbak Amri Evianti. kalau di kampung saya biasanya yang jadi tradisi adalah memasak sejenis makanan yang dinamakan Bubur Pedas. Ia sejenis bumbu dari beras yang digoreng, ditumbuk halus dan dicampur dengan pelbagai herba. Lalu dengan bumbu itu di masak bersama sayuran. Satu lagi kue yang biasa dimakan dalam bulan puasa adalah kue perahu/sampan dan kue tongkol. Mudaha Ramadhan ini akan semakin meningkatkan iman kita kepada Allah SWT. Aamiin. Salam manis dari Sarikei, Sarawak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaikumsalam cikgu fatimah, wahhhh enak sekali sepertinya makanannya, disamping enak pasti sehat ya, karena dicampur aneka herba. ahh kue perahu sampan dan kue tongkol, kapan-kapan boleh dong Cikgu nge post di blog apa kue tongkol dan perahunya hehe, Amin-amin. Salam manis kembali dari Jambi-Indonesia

      Delete
    2. insya Allah, tunggu bulan Ramadhan dulu ya. ...hehehe.

      Delete
    3. Assalaamu'alaikum wr.wb, Amri... seperti dijanjikan saya sudah membuat posting tentang kuih muih tradisional di bulan ramadhan. Silakan ke sini

      https://webctfatimah.wordpress.com/2015/07/04/ct338-popular-ramadhan-di-sarawak-1-perahu-tongkol-dan-tako/

      Selamat menjalani ibadah puasa, mbak Amri dari Sarikei, Sarawak. :)

      Delete
  12. menyambut datangnya bulan ramadhan biasanya ada acara munggahan mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya mbak, namanya beda-beda ya hehe

      Delete
    2. iya sih mba namanya beda-beda tapi tujuannya sama kan mba :)

      Delete
  13. Yang aku tahu sih hanya ziarah. Wah, gak terasa ya sebentar lagi bulan puasa :)

    ReplyDelete
  14. Ih ada nasi tumpeng.. kalau di saya tiap mau menghadapi bulan suci ramadhan cuma ziarah aja ke makan keluarga yang sudah meninggal :)

    ReplyDelete
  15. kedatangannya setahun sekali. so harus dirai dengan penuh kemeriahan

    ReplyDelete
  16. Kalau di tempat sayang jarang ada tumpeng. Terakhir ada kaya gini waktu saya masih kecil. Kalau sekarang kebanyakan hanya lemper saja.

    ReplyDelete

Komentar apa aja deh yang penting nggak SPAM, sok kenal juga nggak apa, saya juga suka sok kenal ma blogger lainnya hehe
Terimakasih dan selamat datang kembali.

Translate

.comment-content a {display: none;}