Home » » Buku Mengenang dan Meneladani KH. Najib Salimi

Buku Mengenang dan Meneladani KH. Najib Salimi

Posted by Blog Amri Evianti on Monday, 5 June 2017

“Sampean, ngopo cung?”  Abah mengarahkan pandangannya padaku. 
“ Kulo bade wangsul Bah, ngenjang kulo nderek nabuh hadroh teng  ngantenane mbak Yuni”  jawabku  belepotan dengan menggunakan bahasa jawa halus. 
“Jenengmu sopo?” 
“Kulo Agus Setiawan , Bah”  Jawabku terbata. 
“Omahmu ngendi Setiawan?”  dalam hati aku berjingkrak, untung Abah memanggil dengan sebutan Setiawan, bukan Agus, karena ada nama Agus Spesial selain aku. Belum sempat menjawab, Abah sudah bertanya lagi.
“Bapakmu kerjone opo?” 
“ Bapak kulo namung teng Sabin, Bah” Jawabku singkat
”Sawahe ditanduri opo?”
Aku tidak langsung menjawab pertanyaan Abah, karena bingung apa bahasa kromonya padi, kepalang tanggung aku pun menjawab sekenanya.
“Dipun tanemi sabin, Bah” 
Abah keheranan, dengan tertawa beliau menanggapiku.
“Sabin kok di tanduri sabin ki piye to?”  kontan semua kang santri yang ada di situ tertawa tertahan. Aku pun salah tingkah, jika aku bisa menghilang pasti sudah kukeluarkan jurus itu. 
“ Sawah kok ditanduri sawah. Sawah yo ditanduri pari opo polowijo”  Abah masih menambahkan. Akupun tersenyum dipaksakan, tersenyum malu dengan bahasa sendiri. 
Tidak lama setelahnya aku diminta Abah mendekat. Ternyata beliau meminta untuk memijit kaki beliau. Aku yang sudah biasa mijit bapak di rumah menganggap hal ini mudah, yang tak mudah adalah Abah yang harus aku pijitin. Tanganku yang biasa mijitin bapak langsung menuju lutut, kali ini pun sama, tanganku mengarah ke lutut Abah. Ternyata Abah pun kaget dengan gerakan pijetan ala-ala dukun pijat di kampung. 
------------
Beberapa waktu yang lalu, terbitlah sebuah buku yang memuat kisah-kisah bersama Abah Najib Salimi. Kehadiran buku ini disambut dengan sangat baik oleh para pembaca,khususnya alumni santri PP. Al Luqmaniyyah Yogyakarta. Sebagai alumni yang tinggal begitu jauh dengan Luqmaniyyah tidak banyak yang bisa aku lakukan, maka saat  aku diajak sebagai tim pembuatan buku ini aku iyakan saja,meski kemampuanku masih alakadarnya.

Proses pembuatan buku ini sangat mengesankan, penuh tuntutan harus menyelesaikan sekian cerpen dalam sekian hari. Kisah dalam buku ini ditulis dalam bentuk cerita pendek, diharapkan dengan bahasa yang santai, bisa menyampaikan pesan dengan mudah.
Lebih dari itu tak jarang para penulis berulang kali menangis tersedu.  Mengenang kisah bersama Abah. Berharap apa yang kami lakukan akan membawa manfaat dikemudian hari.

Buku ini dibandrol dengan harga 50.000 dengan tebal buku 225 halaman. Terdiri dari 39 kisah dan 1 puisi yang melibatkan 18 penulis. Semua penulis dan narasumber merupakan santri Al Luqmaniyyah Yogyakarta. Diterbitkan oleh Elmatera Yogyakarta.

Akhirnya, terimakasih abah telah menyayangi kami sebanyak ini. Kata-kata terbaikku tak akan pernah melunasi segala kasihmu. Tak lupa terimakasih kepada seluruh tim dan seluruh keluarga besar Al Luqmaniyyah Yogyakarta hingga buku ini bisa hadir di tengah-tengah kita. Meski tak sempurna, semoga bemanfaat untuk kita semua


12 komentar:

  1. Keren. Semoga bukunya sukses secara materi dan menginspirasi pembaca. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, makasih bang. lama ya nggak ketemu hehehe

      Delete
  2. Untuk dapet ilmu yang terbungkus dalam buku itu dengan harga segitu tak jadi masalah ya, Teh. Karena ilmu yang di dapat bakal lebih dari uang itu. Aku penasaran sama isinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Kang bener. Meski uang itu berarti, namun ilmu jauh lebih berrarti. Kalau penasaran boleh main kesini kang, nanti baca gratis hehehe

      Delete
  3. Mantep nii ikutan bikin buku.. jadi kepikiran sesuatu (Y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi kepikiran aoa mas/mbak? bukan kepikiran mantan kan? *eh*

      Delete
  4. Alhamdulillah, lama tak bersua, rupanya nambah profesi jadi penulis, sukeren pulak karya perdananya meneladani guru besarnya sendiri Abah Najib Salimi.
    sipmirkisip deh, salam sehat dan ceria selalu dan sukses tentunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mamang, kumaha damang? alhamdulillah ini bukan karya perdana mamang, lupa tepatnya keberapa. hehe iya mang, ngelayap kemana mana yang punya blog, haturnuhun mang, semoga sehat selalu.

      Delete
  5. Kayak saya aja, bahasa jawanya kacau balau. Sabin sama saja artinya sawah. Maklumlah niatnya ingin bahasa alus justru yang ada asal ketemu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe saya juga pernah mas, sok mau ngalus, e malah ngalusin diri sendiri hehe

      Delete
  6. waduh Maya pake bahasa Palembang aja yah, biar lengkap bhenika tinggal ika
    keren atuh udah menghasilkan beberapa buku
    selamat ya untuk bukunya

    ReplyDelete

Komentar apa aja deh yang penting nggak SPAM, sok kenal juga nggak apa, saya juga suka sok kenal ma blogger lainnya hehe
Terimakasih dan selamat datang kembali.

Translate

.comment-content a {display: none;}